Alami dan Bahagia..

Selamat malam! sudah lama sekali saya gak nulis semenjak tulisan pertama saya tentang pengalaman menyusui Raza 😄 kali ini saya ingin bercerita tentang pengalaman melahirkan anak saya yang ketiga.. Tavisha Mahayana Gautama.. cahaya surga yang megah 😍

Pengalaman melahirkan yang kali ini memang sangat berbeda dengan dua yang sebelumnya, sejujurnya yang kali ini benar-benar apa adanya dan saya sangat menikmati prosesnya, kenapa dengan dua yang sebelumnya? yang pertama saya masih kaget, kaget dengan sakitnya, kaget dengan induksi, yang kedua saya dapat menerima sakitnya, tetapi kurang dapat mengendalikan tubuh dan pikiran saya, kebetulan saya melahirkan ketiga anak saya dengan proses normal, tetapi dua sebelumnya dibantu dengan induksi, ya induksi menurut saya menyakitkan, ya lumayan membekas di ingatan saya rasa mules yang dipaksa, begitu mengetahui kehamilan yang ketiga saya kekeuh ingin sekali melahirkan tanpa bantuan induksi, tetapi kalaupun memang harus induksi saya pasrah saja dengan kehendak semesta..

Saya teringat beberapa hari sebelum melahirkan saya bicara dengan teman saya, ia menawarkan saya untuk dikenalkan dengan orang yang dapat membantu saya mengenal filosofi gentle birth, awalnya hanya berujung bertanya via email, lalu berlanjut ke whatsapp, disitulah awal saya mengenal mba ashtra, seorang doula, yang jujur dapat mengubah cara pandang saya yang agak skeptis tentang beberapa hal..

26 april 2017, saat saya kontrol dokter, ternyata saya sudah pembukaan 2, saya berencana bertemu mba ashtra di keesokan harinya setelah saya mengantar anak saya yang kedua sekolah, saya pikir hmm baru pembukaan 2, biasanya jaraknya lama menuju pembukaan yang selanjutnya, sepanjang saya tidur saya seperti merasakan kontraksi, pagi harinya setelah saya cek ternyata muncul flek darah, langsung suami dan saya berangkat menuju klinik, setelah di cek ternyata sudah masuk pembukaan 3 dan disarankan standby di klinik oleh dokternya..

27 april 2017, saya dan mba ashtra masih contact melalui whatsapp, ia memberikan dukungan yang sangat positif kepada saya, saya senang sekali dapat mengenal mba ashtra, disitulah saya dan suami akhirnya sepakat untuk mengundang mba ashtra hadir di dalam proses melahirkan yang akan kami berdua jalani.. biasanya saya sulit mengundang orang masuk dalam hidup saya, apa lg ini proses intim, proses melahirkan, tapi entah kenapa saya yakin dengan doula yang baru saya kenal ini.. saya butuh suami saya, ia orang yang sangat positif, saya pun butuh seorang mba ashtra, saya butuh org2 yang positif ada di sekitar saya..

Akhirnya saya pun bertemu dengan mba ashtra, kami banyak bercerita, cerita yang mungkin saya tidak akan ceritakan ke orang lain, ia banyak memberikan saya afirmasi positif, ia membimbing saya melalui latihan-latihan menggunakan gym ball agar Tavisha dapat dengan mudah mencari jalan keluar, ia mengarahkan saya untuk berkomunikasi dengan Tavisha, ia mengarahkan saya untuk dapat mengendalikan rasa sakit yang saya rasakan pada tubuh saya dengan latihan meditasi dan pemijatan pada beberapa titik vital, ia mengajak saya dan suami untuk bekerjasama mengendalikan apa yang terjadi pada tubuh saya..

Apa rasanya? Nikmat, saya nikmati pembukaan demi pembukaan, selalu ketika suster masuk untuk memeriksa keadaan saya, saya masih dalam kondisi yang membahagiakan, masih tertawa 😂 kala itu saya sudah pembukaan 5..

27 april 2017, jam 6 sore, dokter masuk dan memeriksa saya, sudah pembukaan 6 tetapi intensitas mules belum ada, dia menawarkan induksi, infus zat besi krn HB saya rendah, dan pelunakan rahim, raut muka saya langsung berubah, saya tidak mau, saya tidak mau induksi, akhirnya saya dan suami sepakat untuk infus zat besi dan pelunakan rahim saja, dokter saya memberikan syarat kalau jam 8 pembukaan belum juga naik mau tidak mau saya harus di induksi, saya pun mengiyakan..

Latihan pun digiatkan, mba ashtra sangat membantu saya melewati segala prosesnya, membantu saya untuk tetap positif, menguatkan keyakinan saya lagi.. sampai pada akhirnya tepat jam 8 ketika dokter memeriksa saya, ternyata sudah pembukaan 8 dan dapat bersiap ke ruangan bersalin, yay tidak ada induksi 😂😂 mules pun semakin intens, karena ruangan bersalin yang penuh saya harus melalui proses melahirkan di ruangan kontrol dokter..

Ada momen2 dimana saya tidak kuat akan sakitnya, keinginan untuk mengejan sebelum waktunya,tetapi mba ashtra dan suami saya tetap memberikan afirmasi positif kepada saya, telentang dan jongkok saya coba sebagai posisi untuk melahirkan, dokter, mba ashtra dan suami saya membimbing saya untuk mengatur nafas dan akhirnya Tavisha pun dapat keluar 😍 yang lucu adalah salah satu momen yang jadi bahan lawakan saya dan suami saya 😂😂 di tengah2 proses melahirkan kok saya bisa2nya minta minum, seakan minta rehat dulu dari ambil nafas..

Akhirnya lahirlah Tavisha Mahayana Gautama dengan proses normal alami, dengan berat 3,3 kg, panjang 48cm, semoga kelak kamu menjadi anak yang bahagia serta peduli dengan semesta yah nak..

Setelah ia lahir, saya pun dapat menjalani proses IMD, senang sekali karena dua yang sebelumnya saya tidak mengalami proses itu, setelah melahirkan pun suami dan mba asthra memberikan dukungan penuh kepada saya, alami dan bahagia itu yang saya rasakan, bahagia dapat belajar mengendalikan diri, bahagia dapat bekerjasama dengan suami, bahagia dapat berkomunikasi dengan Tavisha, bahagia dapat mengenal mba ashtra sebagai doula yang membimbing saya dan membuka mata saya..

Saya ucapkan terima kasih banyak kepada Tuhan semesta alam, suami saya Geraldo Oriza, doula yang membimbing saya dengan sangat sabar mba ashtra, Tavisha yang luar biasa hebat membantu saya dalam segala prosesnya, dan kedua anak saya Raza dan Mayra yang selalu jadi motivasi terbesar saya..

KERAS KEPALA DAN SEMANGAT BAJA

Udah lama banget pingin nulis tapi baru kesampean sekarang, maklum pikiran datang tak diundang perginya juga tak diantar xD
Mau cerita tentang pengalaman menyusui anak gue yang pertama, Raza.
Jujur, ketika hamil gue kurang banget cari informasi, masih buta banget soal informasi seputar parenting, baru sering baca buku2 dan artikel2 seputar parenting itu setelah melahirkan, ya tak ada kata telat untuk belajar.
Beberapa minggu sebelum melahirkan, temen gue, Arini message gue via facebook mengingatkan dan menyemangati soal ASI, gue pun manut aja. Apapun yang terbaik untuk anak gue pasti akan gue berikan.
Setelah melahirkan Raza, gue gak kepikiran apa2 sm sekali, kalo ASI gue lancar ya bagus, kalo gak ya yaudah, gue terima aja keadaan apapun yang ada di depan mata, dan Alhamdulillah ASI gue lancar, ketika dipompa pun keluar terus, tapi masalah yang lain pun muncul, nipple gue flat dan gue pun merasa kagok untuk nyusuin langsung, sebagai ibu baru yg kurang mencari informasi, instead of mencari konsultan laktasi dsb gue malah memilih pasrah dan memutuskan untuk memberikan ASI untuk anak gue via dot,  jadi pompaaa teruuuuusss sampe gaspol, akhirnya hari ketiga anak gue diperbolehkan pulang.
Hari kesekian dirumah, karena saat itu lg musim hujan jd anak gue jarang dijemur, kasih ASI juga tetep via dot, ketika kontrol ke dokter, cek bilirubin, anak gue ternyata bilirubinnya naik, dari 8 jadi 14, dokter menyarankan anak gue untuk disinar, akhirnya nginep lg di rumah sakit selama dua hari, gue bolak balik rs asih pangpol-BSD untuk kasih stok ASI buat anak gue, mood campur aduk banget, Alhamdulillah hari kedua anak gue sudah diperbolehkan pulang, bilirubin udah turun, senengnya luar biasaaaa.
Gue msh struggle dengan menyusui langsung, nyoba beberapa kali gak berhasil, konsul ke arini, gue harus tetep semangat usaha, so gue jalanin aja hari demi hari, mood gue campur aduk banget, ada masa2 dimana gue semangat banget mompa, per dua jam mompa, ngangetin botol ASI, ksh ke anak gue, gue dan suami bergantian tiap tengah malem bangun untuk ngangetin botol ASI, untuk dikasih ke anak gue, ada kejadian2 lucu yang patut diingat, gue nulisnya aja sambil ketawa xD tengah malem, giliran suami gue yang ngangetin botol ASI dan kasih ASI ke anak gue, udah nih dia angetin ASI yg dia keluarin dr kulkas trs kasih ASInya, tp masalahnya kok anak gue masih nangis kejer, ternyata oh ternyata dia ngasih ASInya itu ke guling dong hahahahaha spontan ngakak yg ada kita berdua, ada satu kejadian lagi ,abis ngangetin ASI mau kasih ASInya ke anak gue dia nabrak lemari saking ngantuknya, hahahaha pagooooo, asliii, bangganya bukan main, effortnya luar biasa sekali, terima kasih masbroohh :*
Ada masa2 dimana drama dimulai, gue mulai kelelahan mompa dan bangun tiap 2-3jam untuk mompa ASI, pernah mood gue drop ketika sekali waktu mompa dapet 20ml, biasanya gak segitu, tapi gue akhirnya mengetahui bahwa hasil pompa bukan patokan ukuran banyak atau tidaknya ASI, so gue pun bangkit secepat kilat hahaha suami gue pun membantu dengan sepenuh hati walopun ngantuk hahahaha setiap gue mompa dia bantu pijetin gue supaya gue relax, dia bantu dengan cara manage mood gue, bantu ngurus raza, mandiin, pakein pampers dll, bahkan bedong! hahaha walopun agak acak kadul, dia pun tetep support gue untuk terus tenang dan legowo. Alhamdulillah ASI gue pun jadi lancar kembali, banyak baca buku2 dan artikel2 soal menyusui, itu sangat membantu gue banget, konsul sm arini temen gue juga membantu banget, dia trs2an nyemangatin gue untuk ttp usaha nyusuin langsung, it works! waktu itu lagi mati lampu gue pun panik sm stok ASI, ada ice gel sih tp gaktau selama apa itu mati lampunya, gak sempet ngangetin botol ASI krn anak gue udah keburu nangis minta ASI, alhasil gue coba nyusuin langsung, dan LANCAR!!!! Girangnya bukan mainnnnnn, JUARA bgt rasanya, terima kasih Ya Tuhan, mulai saat itu gak pernah anak gue minum ASI dr dot lagi, selalu langsung dari sumbernya,  ada masa2 dimana anak gue nangis terus minta nyusu dan setelah gue telaah ternyata dia lagi growth spurt, pantang menyerah gue gak mikirin apa2 sama sekali, gak panik, dan biarkan keadaan berjalan sebagaimana mestinya, Alhamdulillah lancar, emang bener MENYUSUI ITU HARUS KERAS KEPALA DAN DENGAN SEMANGAT BAJA!!! Kuncinya you must believe in yourself , selama lo yakin, Insya Allah akan dikasih kelancaran , dan peran suami memang juga luar biasa pentingnya, makasihh loh pagoooo! xD
Buat buibu yang sedang struggle menyusui anaknya, jangan pernah patah semangat, inget lo gak sendiri. Banyak2 cari ilmu, gue nyesel bgt2an pas hamil gak ikutan kelas2 edukASI, atau seminar parenting. Itu berguna bangettttt. Semangaaaattt yahhhh xD

image